Google meluncurkan aplikasi perjudian di Google Play di India, tetapi dengan batasan

Google meluncurkan aplikasi perjudian di Google Play di India, tetapi dengan batasan

Diposting: 9 September 2022, 08:33.

Terakhir diperbarui: 9 September 2022, 08:33.

India mungkin masih mencoba mendefinisikan apa itu perjudian, tetapi Google berharap dapat membuat definisi tersebut. Ini diatur untuk meluncurkan program percontohan bulan ini yang akan memungkinkan aplikasi perjudian tertentu di Google Play di negara tersebut.

Google Play
Seorang konsumen memiliki kartu hadiah Google Play. Platform game dan aplikasi Android akan menguji aplikasi perjudian terbatas di India. (Gambar: Getty Images)

Google akan membuka toko aplikasi online untuk pengembang lokal yang membuat olahraga fantasi harian (DFS) dan aplikasi rummy, kata perusahaan Alphabet kemarin. Ini adalah perubahan besar dari sikap platform yang didominasi anti-perjudian, meskipun perjudian uang nyata tetap menjadi topik sensitif.

Pengembang sekarang dapat mendaftar untuk berpartisipasi dalam program percontohan, yang dapat dimulai pada 28 September. Ini akan berjalan selama satu tahun, setelah itu, jika pihak berwenang di India tidak campur tangan, itu bisa menjadi tambahan permanen untuk Google Play.

Google akan mengubah perjudian di India

India telah berjuang untuk mencapai konsensus tentang apa itu perjudian. Misalnya, politisi di beberapa negara bagian berpendapat bahwa poker hanyalah permainan peluang, tetapi rummy adalah permainan keterampilan. Yang terakhir ini sangat populer di seluruh negeri, penelitian menunjukkan bahwa lebih dari 76% dari populasi memainkan permainan.

Hal yang sama berlaku untuk DFS. Mahkamah Agung India tahun lalu memutuskan bahwa aktivitas tersebut bukanlah perjudian, melainkan permainan keterampilan. Namun, beberapa negara bagian masih melarang operasi DFS uang nyata.

Pendukung DFS di Karnataka meraih kemenangan di bulan Februari dengan membatalkan larangan. Namun, Assam, Telangana dan lainnya masih dilarang.

Karena itu, legalisasi poker masih berjuang untuk menemukan dukungan. Hal yang sama berlaku untuk DFS legal. Namun, rummy mudah dipeluk di mana-mana.

Google telah lama memiliki kebijakan yang melarang aplikasi perjudian uang nyata di Google Play, tetapi program percontohan tampaknya menunjukkan perubahan. Namun, pengembang yang berpartisipasi dalam program ini tidak akan dapat menggunakan sistem penagihan milik Google. Sebaliknya, mereka harus menemukan solusi pihak ketiga.

Selain itu, mereka harus memastikan bahwa aplikasi mereka mematuhi peraturan setempat. Misalnya, mereka tidak boleh melanggar undang-undang negara bagian setempat, harus dilisensikan dengan benar, dan memastikan bahwa tidak seorang pun di bawah usia 18 tahun dapat mengakses aplikasi.

Menanggapi pertanyaan

Inisiatif ini, menurut Google, adalah sebagai tanggapan atas permintaan pengguna untuk memasukkan DFS dan rummy. Bisa juga karena potensi uang yang bisa dihasilkan perusahaan jika mengubah kebijakannya.

Tiga perusahaan India, Dream11, Mobile Premier League dan Games 24×7, menawarkan DFS untuk Android dan masing-masing bernilai lebih dari $1 miliar. Pengguna perlu memuat aplikasi dari samping, tetapi akan segera dapat menemukannya di Google Play jika diterima dalam program.

Federasi Olahraga Fantasi India (FIFS) melaporkan bahwa pasar olahraga fantasi di India bernilai $4,35 miliar tahun lalu. Pada tahun 2025, ia memperkirakan itu akan bernilai lebih dari $ 20 miliar.

keputusan yang memecah belah

Sementara beberapa disambut, tidak semua orang senang dengan keputusan Google. Tuduhan “diskriminasi” dan “penyalahgunaan posisi” Google mulai muncul ke permukaan.

CEO All India Gaming Federation (AIGF), Roland Landers, mengatakan itu adalah langkah ke arah yang benar, tetapi itu tidak berjalan cukup jauh. Dia mengklaim bahwa ada banyak game lain yang harus dimasukkan Google. Landers menambahkan bahwa langkah itu akan memaksa perusahaan kecil keluar dari bisnis, karena mereka tidak akan mampu bersaing dengan organisasi dengan kantong dalam.

Kegagalan keputusan ini, yang memungkinkan Google untuk menuntut, perlu dipikirkan kembali. Ini tentu saja menciptakan perbedaan yang tidak perlu antara berbagai jenis permainan yang ditawarkan di bawah [real-money games] kategori di industri game yang berkembang pesat,” kata pengacara Abhishek Malhotra.

FIFS memuji langkah tersebut, seperti halnya PayTM First Games. Beberapa negara bagian India melarang PayTM tahun lalu, jadi keputusan tersebut merupakan pembenaran kecil bagi perusahaan.

Postingan ini Google meluncurkan aplikasi perjudian di Google Play di India, tetapi dengan batasan

asli diterbitkan di “https://www.casino.org/news/google-to-roll-out-gambling-apps-on-google-play-in-india-but-with-restrictions/”

Author: Lawrence Cox